Kejujuran yang Dianggap Idealis

12:11 AM

Hello blogger.
Hal pertama yang akan gue katakan: I’m back! It’s been a year sejak post terakhir gue. A LOT of things happened. Selama beberapa periode gue sempet lupa kalau gue punya blog. Jadi bulan-bulan ini adalah masa tersibuk gue sebagai pelajar. Sekarang gue udah kelas 12 atau kelas 3 SMA, ini detik-detik gue menghadapi UN dan tes seleksi perguruan tinggi. Gue udah hampir gak ada waktu untuk bermain-main, apalagi untuk nginget-nginget kabar blog ini. Sebenernya di tahun terakhir gue sekolah ini banyak cerita banget. Tapi gak pada gue post di sini. Beda banget ya kalau dibandingin gue waktu SMP, sebulan bisa belasan post. Semenjak SMA gue jadi males ngurus blog, mungkin karena gak banyak juga temen-temen SMA gue yang ngeblog. Tapi setelah gue teliti lagi ternyata blog ini hampir semua isinya curhatan ya? Malu juga sih ngakuinnya. Tapi emang bener, gue juga baru nyadar.


Terus ngapain udah H-seminggu UN gini gue malah muncul di blogger?

Gue di sini cuma mau mengungkapkan pendapat-pendapat gue dalam bentuk tulisan—ya sebenernya gak jauh-jauh juga dari curhat. Hal yang menurut gue penting dan perlu disampaikan secepatnya, tapi mungkin emang udah gak terlalu dipedulikan lagi. Hal yang akan gue bahas kali ini bukan sesuatu yang aneh lagi di kalangan pelajar seperti gue, yaitu: kecurangan dalam ujian.

Oh iya, tadinya gue sempet ada masalah dalam memberi judul postingan ini. Terus gue minta bantuan salah satu temen gue, Nabiel, untuk nemuin judul yang pas. Dan akhirnya lahirlah judul "Kejujuran yang Dianggap Idealis" yang menurut gue mencakup semua isi dalam posting ini. (Sekalian divisit aja blognya Nabiel: Nabiel's Blog)

Kecurangan dalam ujian. Contohnya apa sih? Nyontek. Ya, salah satunya itu. Udah gak asing lagi ya sama perbuatan itu. Coba amati di sekolah-sekolah di Indonesia masa sekarang. Nyontek itu dianggap biasa. Malah banyak juga yang dibantu oleh guru. Gue pribadi yang menyadari kondisi ini merasa  kecewa berat. Kenapa nyontek dibiasakan dalam melaksanakan ujian? Kenapa makin ke sini kejujuran makin dinomorsekiankan? Kalau pendidikan udah sekacau ini, arti dari kata ‘pendidikan’ itu sendiri apa? Maksudnya yang namanya pendidikan itu berarti bersifat mendidik, kalau siswa dan guru udah dengan bebas berbuat curang, apa itu yang namanya mendidik? Terus apa dong yang selama ini ditanamkan dalam pendidikan?

Gue bukan orang tersuci di sekolah gue yang sepenuhnya bersih dari kecurangan saat ujian. Gue juga sering nyontek dan kerja sama. Tapi semenjak gue naik ke kelas 3 SMA, entah kenapa gue baru dapet “sentilan” yang membuat gue sadar kalau nyontek itu kesalahan besar. Gue baru sadar kalau gue nyontek berarti hasil yang gue dapatkan adalah hasil dari kecurangan. Karena itu mulai di kelas 3 ini gue berusaha sebisa mungkin untuk semakin mengurangi kecurangan yang gue lakukan, dan sampai akhirnya gue berhenti untuk melakukan itu.

Masalahnya belum banyak orang-orang yang mendapatkan kesadaran kaya gitu. Gue kecewa melihat siswa lain masih saling kerja sama, tuker-tukeran jawaban, buka handphone, open book dan segala macem. Kemudian guru dan pengawas juga belum cukup tegas menyikapi yang seperti itu. Padahal kecurangan itu membahayakan kalau udah dibiasakan dari sekarang. Kalau gak segera dihentikan, siswa gak akan cuma curang dalam ujian tertulis aja, bisa jadi mereka playing dirty dalam segala bidang di kehidupan.

Tapi entah kenapa semakin gue berusaha untuk jadi benar, semakin gak ada yang mendukung. Gue cerita nih sedikit. Kejadiannya waktu gue melaksanakan Ujian Akhir Sekolah minggu lalu. Selama pelaksanaan UAS, hampir setiap mata pelajaran gue selesaikan dengan cepat. Bukan berarti gue kepinteran atau mau sombong, niat gue ngumpulin cepat ya emang karena urusan gue udah selesai sama soal ulangan itu. Otomatis gue langsung kumpulin. Ngapain juga gue berlama-lama di ruang ujian menatap soal? Buang-buang waktu, mendingan keluar siapin diri buat mata pelajaran lain, atau buat sekedar cari angin lah. Di sisi lain juga gue males ditanya-tanya orang, La, nomer ini isinya apa? Jadi lebih baik keluar cepat kan?

Nah karena sikap gue yang sering keluar cepat ini, gue kena sedikit cercaan dari orang-orang di sekitar gue. Awalnya dari guru yang melarang ngumpulin ulangan cepet-cepet. Alasannya karena mencurigakan. Walaupun gak cuma gue yang dibilangin kaya gitu, tetep aja sebenernya gue gak terima. Apa salahnya ngumpulin cepet? Kalau udah beres ngerjain soal ya kumpulin. Masalah mencurigakan, mencurigakan apanya? Curiga kalau gue dapet kunci? Orang-orang gak bisa ngejudge gue gitu aja tanpa bukti apapun. Mencurigakan atau nggaknya itu urusan gue.

Ada juga beberapa temen gue yang nimpalin, “tuh makannya kalau ngumpulin jangan terlalu cepet!” Dan gue sebenernya bilang dalem hati, “seriusan nih lo nyalahin gue juga?” No, mereka gak bisa melarang gue, I’m doing it my way. Yang bikin gue gak suka adalah, gue udah berusaha jujur loh dalam mengerjakan soal ulangannya, masih dicari-cari juga kesalahan gue? Gue gak peduli lagi dengan berbagai alasan “Kalau ngumpulin cepet kasian gurunya, nanti dikiranya ngasih kunci jawaban.” Atau semacamnya. Kalau gue maunya ngumpulin cepat ya akan gue lakukan. Yang penting gue jujur ngerjainnya.

Itu sekilas cerita aja hahaha karena gue sempet bete parah gara-gara kejadian itu. Nah itu salah satu contoh gimana gak suportifnya lingkungan sosial gue. Banyak contoh lain, misalnya gue udah niat mau jujur, malah disodorin kunci jawaban. Udah gue tolak, malah dihasut lagi, “udaah pake aja, daripada nilai lo jelek.” Dan untung aja masih gue tolak juga. Atau bahkan godaan-godaan kecil kaya, “Yakin niiih Ila gak mau nyontek?” Emang sih dengan godaan kecil gitu gue gak akan terhasut, tapi gue kesel dan sedih aja kenapa orang-orang gak pada mendukung gue untuk jadi benar? Yang ada gue malah ngedumel sendiri, “akhlak manusia udah rusak separah ini atau gimana?”

Suatu hari, di hari yang sama waktu gue kena omel gara-gara ngumpulin ulangan cepet, gue cerita ke salah seorang temen gue. Anaknya baik, pinter banget dan yang pasti gak pernah nyontek. Gue datengin dia dan diskusi sedikit tentang keluhan gue ini.

Gue: “Kenapa ya gue pengen jadi bener kaya gak ada yang dukung? Maksudnya gue gak akan kegoda sih buat curang lagi, tapi gue sedih aja gitu hampir gak ada yang sepemikiran sama gue.”

Temen gue: “ Susah sih La jaman sekarang kalau bergantung sama orang-orang. Yang berpihak sama kecurangan lebih mayoritas.”

Gue: “Terus gimana dong?”

Temen gue: “Ya ikutin aja kata hati lu, lu tau kan yang mana yang bener?”

Gue: “Lu tau gak? Gue kan mencontoh elu. Gue look up ke elu. Lu tuh tiap ujian atau ulangan ga pernah nyontek, dan gue pengen kaya lu.”

Temen gue: “Waah iyaa? Hahahaha gini La, hal-hal kaya nyontek dan kecurangan lainnya gak boleh dianggap sepele loh. Emang sih awalnya kaya gak berpengaruh, tapi dari hal-hal kecil itu makin lama akan merembet ke hal-hal yang besar. Nah makannya lahirlah para koruptor.”

Gue: “Menurut lu kalau nanya dalam ulangan itu gimana? Gak nyontek, nanya doang.”

Temen gue: “Menurut lu sendiri gimana?”

Gue: “Menurut gue kalau nanya jawaban berarti itu termasuk kerja sama, berarti termasuk curang juga, gak boleh. Tapi kalau nanya untuk sekedar nyari clue biar pikiran kita connect lagi sih gue rasa gak masalah. Misalnya kaya nanya rumus.”

Temen gue: “Kalau menurut gue, nanya apapun pada saat ulangan selama masih bersangkutan dengan mata peajaran yang sedang dikerjakan itu namanya curang. Ini kan ulangan, ya harus kerja sendiri. Kita dituntut untuk ngerjain sendiri. Gak boleh ada tanya jawab walaupun itu cuma nanya rumus.”

Gue: “Ooh gitu ya. Iya sih bener juga. Terus kan nanya itu gak boleh, kalau ngasih tahu jawaban ke temen gimana? Tapi kita bener-bener ngerjain sendiri.”

Temen gue: “Itu juga sama aja. Malah elu yang dirugikan kalau gitu. Tapi emang iya sih suka gak enak ya kalau gak ngasih jawaban? Apalagi ke temen yang udah deket banget.”

Gue: “Iyaa itu gimana tuh?”

Temen gue: “Ibaratnya kaya gini aja. Seorang pejabat disogok sama temennya sekian juta. Sebenernya itu pejabat gak mau nerima sogokan dari temennya, tapi karena gak enak akhirnya diterima juga. Itu kasusnya sama kaya lu ngasih jawaban ke temen.”

Gue: “Jadi mendingan gak usah jawab aja? Terus solusinya gimana?”

Temen gue: “Kalau gue sih untuk menghindari pertanyaan dari orang-orang gue selalu nunduk waktu ngerjain soal. Nunduk aja, kalau dipanggil pura-pura gak denger. Nanti juga gak ada yang nanya. Atau kalau masih ngotot kata ibu gue kasih aja jawaban yang salah. Jahat sih haha. Tapi mau gimana lagi, namanya juga ulangan. Ya resikonya lu bakal gak disukain sama temen-temen lu. Makannya gue gak punya temen yang bener-bener deket, karena takutnya gitu gue kebanyakan gak enaknya. Kalau lu susah, temennya banyak hahaha.”

Percakapan gue sama temen gue waktu itu sebenernya sederhana dan bisa banyak ditemukan. Tapi gak tau kenapa di situ gue semakin yakin untuk gak melakukan kecurangan dalam ujian lagi, semakin berani untuk melawan arus. Gue udah besar, udah 18 tahun. Harus berani ngambil pilihan dan prinsip sendiri.

UN tinggal seminggu lagi, dan kita hidup pada masa di mana kunci jawaban UN bukannya diamankan, tapi malah diperjualbelikan. Mungkin gak ya orang-orang mengubah cara berpikir mereka terhadap kejujuran yang harusnya kembali diutamakan? Dan pertanyaan-pertanyaan semacam itulah yang bikin gue brainstorming sendiri belakangan ini sehingga akhirnya memutuskan untuk sharing lewat tulisan kaya gini.
****



Jaman sekarang yang namanya sekolah tuh bukan cari ilmu, tapi cari nilai.

Kalau diperhatikan, anak sekolah jaman sekarang emang lebih mentingin nilai daripada ilmu. Bukan dari sisi murid aja, orang tua dan guru juga memandang dengan cara yang sama. Gimana sih kalo anak sekolah pulang ke rumah bawa nilai jelek? Pasti ditanya-tanya sama orang tuanya, “Kenapa nilainya jelek?” atau sampai ada yang dimarah-marahin juga gara-gara dapet nilai jelek. Waktu pembagian rapor setiap akhir semester juga yang dilihat apanya? Nilainya. Wah pasti gak mau dong kalau rapor diambil sama orang tua terus nilainya jelek-jelek gitu, apalagi kalau ketahuan dapet peringkat rendah. Bisa kena marah abis-abisan kan? Guru juga sama. Kalau nilai ulangan jelek, pasti yang disalahin murid. Kenapa nilainya bisa jelek gini? Kan soal-soalnya udah pernah dibahas semua blablabla.

Rata-rata orang tua dan guru menilai anak hanya melihat dari result-nya atau hasilnya. Karena inilah siswa berpikir gimana caranya untuk mendapatkan hasil yang perfect. Nah di sini siswa mulai mempertimbangkan kecurangan dalam melaksanakan tes atau ujian tertulis. Mereka mulai berani nyontek dan kerja sama pada saat ujian. Karena hasil selalu lebih dihargai dapripada usaha. Karena siswa bukan dituntut untuk mencari ilmu, tapi dituntut untuk medapatkan hasil yang sempurna. Karena siswa lebih bangga punya nilai bagus daripada punya skill bagus. Karena yang dilihat akan selalu nilainya, bukan mutunya. Orang tua dan guru gak salah kalau mereka kecewa anaknya atau muridnya dapet hasil yang kurang memuaskan. Tapi jangan sampai menuntut siswa untuk meraih hasil yang sempurna. Karena untuk meraih hal tersebut, pasti selalu ada prosesnya.


Kalau emang nilai lebih diutamakan, wajar dong kalau murid nyontek.

Karena hampir setiap orang beranggapan nilai yang baik adalah keutamaan, akhirnya tanpa sadar nyontek pun dibudayakan. Walaupun pada dasarnya keterpaksaan mendapatkan nilai tinggi adalah faktor utama bagi siswa untuk menyontek, tapi hal ini juga didorong oleh keinginan siswa itu sendiri. Seperti yang gue bilang, siswa akan lebih bangga punya nilai bagus daripada skill bagus. Keren kan nilai ulangan cepe semua, paling kecil sembilan. Udah pasti jadi kebanggaan orang tua dan juga di-anak emas-kan sama guru-guru. Yang kaya gitu kan yang dianggap keren? Ya, gue akui hal itu emang keren banget. Gue juga pasti bakal bangga kalau gue bisa kaya gitu. Pertanyaannya: nilai yang didapatkan itu hasil usaha sendiri atau bukan?

Dilihat dari sistem pendidikan dan kurikulum yang makin tahun makin menggila ini, wajar aja siswa kewalahan mengejar pelajaran di sekolah. Tapi sebenernya mereka bisa mengikuti materi dengan baik tanpa harus berlaku curang dalam ujian. Kalau siswa melakukan kecurangan, itu udah pasti ada dorongan dari diri sendiri. Coba dipikir lagi, siswa gak akan nyontek kecuali itu keinginan dari dirinya sendiri. Ada juga sih yang beralasan, “gue terpaksa nyontek, kalau nggak nilai gue bisa jeblok.” Nah menurut gue nyontek itu gak ada yang terpaksa. Yang ada dia memaksa dirinya sendiri untuk nyontek. Ada lagi yang bilang, “Ya dia kan pinter, gak nyontek juga nilainya bisa bagus, kalo gue gak akan bisa tuh, gue kan bukan dia.” Kalau gitu ya solusinya usaha, bukan nyontek. Cuma orang-orang yang males usaha yang bilang kaya gitu. Dia aja bisa nilainya bagus tanpa nyontek, masa lo nggak?

Jadi sebenarnya menyontek bukan semata-mata karena semua orang salah memandang nilai sebagai hal paling utama, tapi juga karena siswa yang mendorong diri mereka sendiri untuk melakukan kecurangan, sehingga akhirnya perbuatan mereka itulah yang menguatkan anggapan semua orang terhadap keutamaan nilai.


Ah nyontek itu udah biasa. Jaman sekarang mana ada murid yang gak pernah nyontek?

“Percuma nilai bagus kalau hasil nyontek, lebih baik nilai kecil tapi hasil sendiri.” Jaman sekarang statement itu udah gak berlaku lagi. Yang ada: Nilai bagus itu membanggakan, nilai jelek itu memalukan. Selesai. Tapi sepertinya untuk berbuat jujur memang udah gak didukung lagi. Coba lihat sistem pendidikan sekarang. Apa yang dipertimbangkan untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan berikutnya? Nilai UN. Padahal jelas-jelas kunci jawabannya disebarkan ke mana-mana. Siswa malah diberikan peluang untuk nyontek. Udah gitu soalnya dipersulit pula. Kalaupun ada siswa yang gak dapet kunci jawaban, tetep aja mereka terdorong untuk nyontek. Ini meurut gue ya, gak tahu orang-orang sependapat sama gue atau nggak, yang jelas gue merasa seperti itu.

Sekarang kita bicara dari sudut pandang siswa. Siswa gak ada yang pengen dapet nilai jelek. Tapi bukan berarti siswa harus menghalalkan segala cara untuk dapet nilai bagus. Memang jaman sekarang nyontek itu udah hal yang umum banget, tapi siapa bilang nyontek itu benar?  Semua orang juga tahu kalau nyontek itu salah. Siswa SD tahu, SMP tahu, apalagi siswa SMA, masa belum bisa bedain yang benar dan yang salah? Tapi masih juga nyontek. Karena apa? Karena nyontek itu udah terlalu banyak dilakukan. Terlalu umum. Terlalu biasa. Terlalu mayoritas.

Kalau udah begini, nyontek itu susah loh untuk dihilangin. Gak cukup dengan cara bikin ceramah tentang nyontek-itu-merugikan-semua-orang doang. Jangankan itu deh, siswa ketahuan nyontek, ditegur guru, dipanggil ke ruang BK dan dikasih hukuman aja gak akan bikin siswa kapok. Ya karena itu. Karena kejujuran udah benar-benar disepelekan. Gue gak tahu apa karena upaya guru yang kurang maksimal atau siswa yang terlalu pakar untuk berbuat curang. Tapi mau seumum apapun, tetep aja nyontek itu salah. Mentang-mentang nilai dianggap yang paling utama, bukan berarti nyontek bisa dilegalkan gitu aja.


Kenapa harus nyalahin siswa? Sistem pendidikan sendiri kan yang menuntut siswa buat nyontek?

Ada benarnya juga. Setelah gue bahas tadi tentang sistem pendidikan—yang menurut gue malah mendukung siswa untuk nyontek, udah gak heran kalau nyontek semakin dibudayakan. Tapi kalau nyontek udah semendominasi itu, kenapa siswa masih termasuk pihak yang disalahkan?

Sekarang pertanyaan gue gini, bener gak sih sistem pendidikan memaksa siswa untuk nyontek?

Memang kalau dilihat dari metode pendidikan jaman sekarang yang lebih mementingkan nilai daripada usaha, sangat masuk akal kalau pendidikan dibilang menuntut siswa untuk nyontek. Tapi menurut gue, siswa itu masih punya dua pilihan: mau nyontek atau nggak. Tadi kan udah dibahas kalau nyontek itu sebenarnya didasari atas keinginan sendiri. Kalau siswa masih mau berusaha berjuang sendiri untuk dapet nilai bagus, siapa bilang siswa itu harus nyontek? Oke sistem pendidikan adalah salah satu faktor siswa untuk curang, tapi kalau siswa sadar dan melarang dirinya sendiri untuk gak melakukan hal itu, ya kecurangan itu gak bakal terjadi. Kita gak bisa semata-mata menyalahkan sistem pendidikan, kalau siswa juga mendukung dirinya untuk nyontek, apa bedanya?

Kalau udah gini pasti semua orang sibuk menyalahkan satu sama lain.

“Siswa jaman sekarang kerjaannya nyontek mulu, gak ada yang belajar sungguh-sungguh.”
“Suruh siapa materi pelajaran diberatkan? Bukan salah siswa dong kalau nyontek, siswa udah terlalu merasa terbebani!”
“Ah guru aja kalau ngejelasin materi di kelas gak pernah bener, ya iyalah siswanya nyontek.”

Terus siapa yang salah kalau udah begini? Menurut gue, semuanya salah. Hanya aja gak ada yang mau mengakui kesalahannya. Terlalu sibuk menyalahkan orang lain. Padahal gue yakin kok, dibalik pembelaan diri yang mati-matian dikemukakan seseorang atau suatu pihak dalam masalah ini, mereka pasti menyadari kalau mereka juga salah.


Kalau gurunya sendiri yang ngasih kunci jawaban soal ujian gimana tuh, masa ditolak?

Udah bukan mustahil lagi kalau guru juga ikut campur dalam upaya kecurangan yang diatasnamakan siswa ini. Gue gak ngerti nih tujuan guru kalau ngasih kunci ke muridnya. Entah niatnya mau ngebantuin siswa atau mau kelihatan hebat karena nilai muridnya bagus-bagus. Sebenernya apapun niatnya, jelas ini salah banget. Namanya guru itu pendidik. Apakah ngasih kunci jawaban kepada siswa itu mendidik? Mendidik untuk apa? Untuk berbuat curang? Berbanggalah guru itu sekarang, lihat kalau murid-muridnya 20 tahun kedepan jadi koruptor semua, guru itu mau bilang apa?

Guru jelas salah ngasih kunci ke muridnya, terus murid salah gak kalau nerima kuncinya? Gini deh, udah tahu guru salah, ya siswa harusnya jangan memperkuat kesalahan itu. Jangan mau sama-sama disalahin. Nyontek itu salah. Kalimat itu harus bener-bener ditancapkan di mindset semua orang. Gak peduli apa itu karena soalnya susah, karena gurunya ngasih kunci, atau karena dorongan dari dalam diri, tetep aja, nyontek itu salah.

Dan jangan coba-coba cari alasan, “Ya gak apa-apa dong nyontek, semua manusia kan pasti melakukan kesalahan.” Kesalahan itu bukan untuk dimaklumi, tapi untuk dijadikan pelajaran. Kalau udah pernah melakukan kesalahan ya jangan diulangi. Mau cari alesan lagi? “Kalau nyontek gak boleh, berarti kerja sama boleh dong hahaha.” Please, yang kaya gitu udah gak lucu lagi. Pelajar pasti bisa bedain perbuatan yang mana yang termasuk curang atau jujur.


Kalau gak nyontek dibilang sok suci lah, sok pinter lah, gak solid lah.

Pasti bakal banyak banget kendala untuk berbuat jujur. Wow see? Untuk jujur aja banyak kendalanya. Kecurangan emang udah benar-benar mendominasi. Tapi yang namanya kebenaran tetep harus diperjuangkan, setuju? Agama pun melarang kita untuk melakukan kecurangan, jelas karena itu perbuatan dosa. Dan semua orang tahu itu. Tahu kalau nyontek itu merugikan. Tapi seperti gak ada yang peduli lagi dengan itu.

Walaupun begitu, gue yakin masih banyak orang yang mau mengakui kalau nyontek itu gak boleh dianggap sepele dan mencoba untuk berhenti menyontek. Tapi mereka belum berani untuk melakukan itu. Mungkin sebabnya adalah takut kalah sama yang nyontek atau takut jadi spot pembicaraan orang-orang.  Nah ini kendalanya. Yang benar justru yang disalahkan. Gimana sih kesan orang yang kalau ulangan diem aja, dipanggil gak nengok, asik sama kertas sendiri, yang muncul di pikiran orang-orang apa? Dia pelit jawaban. Pengennya maju sendiri. Sok alim. Dan hal-hal negatif lainnya. Gak perlu heran, emang bakal kaya gitu kok. Kan tahu sendiri orang-orang yang curang itu lebih mayoritas. Kalau kita tahu kita benar dan mereka salah, ngapain didengar omongan mereka? Kan kita yang benar. Lakukan apa yang kita anggap benar. Yang curang lebih banyak bukan berarti yang jujur harus nurut sama yang curang. Pelajar itu bersaing dengan sesamanya. Jangan ikut-ikutan. Kalau kaya gitu akan kalah nantinya.

Ngomongin tentang kalah, tadi gue bilang banyak siswa yang ingin berusaha jujur tapi takut kalah sama yang nyontek. Kalau ini harusnya gak perlu ditakutkan. Yang curang gak akan menang. Kalaupun nilai siswa yang curang lebih besar, bukan berarti dia menang. Kejujuran selalu lebih mahal dan lebih mulia. Orang yang jujur selalu menang, tapi emang gak selalu disadari sekarang. Tapi nanti pada akhirnya kemenangan akan terasa kok, dalam bentuk apapun itu. Pendapat orang gak perlu jadi hambatan untuk berbuat jujur. Selama bisa dilakukan, lakukanlah. Gak ada yang salah dengan itu.
****


Jadi intinya gue berharap supaya kecurangan dalam ujian bisa sedikit demi sedikit dihilangkan. Minimal dikurangi dulu. Karena gue pengen banget Uijan Nasional yang tinggal seminggu lagi ini dilaksanakan dengan fair, hanya dilatarbelakangi usaha dan doa yang maksimal tanpa dikotori perbuatan curang. Gue yakin dengan berbuat jujur gak akan bikin seseorang less successful. Justru sebaliknya, kejujuran akan membantu kita untuk menjadi lebih sukses lagi.

Akhir kata, sekali lagi gue berharap kejujuran akan benar-benar diterapkan pada pelaksannan UN nanti. Gue ucapkan juga untuk teman-teman gue yang akan menghadapi Ujian Nasional 2015 jenjang pendidikan dasar, menengah, maupun atas, selamat bermain fair dalam melaksanakan UN tahun ini. Semoga kita semua diberi kelancaran dalam mengerjakannya.

Sampai jumpa lagi di post berikutnya.


You Might Also Like

5 comment(s)

  1. Yeah! Jujur memang sudah yang paling baik walaupun buruk. Sukses unnya la! UI!

    ReplyDelete
  2. Makasih banyak Bil, aamiin sukses juga yaa!!

    ReplyDelete
  3. Jujur itu hebat dan membawa berkah. Hasil kejujuran akan terasa puas dihati dan tenang diakhirat nanti.
    Sukses selalu ya kak!

    ReplyDelete
  4. Gua juga lagi berusaha jujur, ya walaupun kalo pas kepepet masih tanya setidaknya gua udah mengurangi, tapi ya itu nilai gua jeblok semua:)

    ReplyDelete